Sabtu, 12 Januari 2013

PERKEMBANGAN PERTUMBUHAN EKONOMI INDONESIA

PERTUMBUHAN EKONOMI - Pertumbuhan ekonomi indonesia menurun akibat krisis nilai tukar. sejak bulan juli 1997, nilai tukar rupiah merosot tajam yang mengakibatkan pertumbuhan ekonomi indonesia pada triwulan pertama dan triwulan keempat menurun menjadi 2,45 % dan 1,37 %. Pertumbuhan ekonomi indonesia tercatat perumbuhan sebesar 8,46 % dan 6,77 % padaa triwulan pertama dan kedua tahun 1997. Sedangkan pada triwulan pertama di tahun 1998 mengalami pertumbuhan negatif sebesar -6,21 %.


Kondisi usaha sektor swasta yang memiliki kinerja melambat menjadi penyebab merosotnya pertumbuhan ekonomi. Kelambatan kinerja pada usaha sektor swasta ini terjadi akibat tidak diterimanya LC Indonesia dan beban pembayaran hutang luar negeri yang sejalan dengan melemahnya rupiah terus membengkak serta mengakibatan semakin tingginya tingkat bunga bank yang mengakibatk sulitnya memperoleh bahan baku impur dari luar negeri. Selain itu kerusahaan yang melanda beberapa kota di indonesia pada bulan mei 1998 diperkirakan akan semakin memperlambat kinerja swasta yang  pada gilirannya semakin menurunkan lebih lanjut pertumbuhan ekonomi indonesia, terutama pada triwulan kedua pada tahun 1998.

Pertumbuhan ekonomi indonesia masa orde lama (1945-1966)

Pada awal kemerdekaan, pembangunan ekonomi indonesia mengarah perubahan struktur ekonomi kolonial menjadi ekonomi nasional, yang bertujuan untuk memajukan industri kecil untuk memproduksi barang pengganti impor yang pada akhirnya diharapkan mengurangi tingkat ketergantungan luar negri.
Sistem moneter tentang perbankan khususnya bank sentral masih berjalan seperti wajarnya. Hal ini dibuktikan dengan adanya hak ekslusif untuk mencetak uang dan memegang tanggung jawab perbankan untuk memelihara stabilitas nasional. Bank indonesia mampu menjaga tingkat kebebasan dari pengambilan keputusan politik.

Masa orde lama dimulai dari tanggal 17 agustus 1945 saat indonesia merdeka. Pada saat itu,keadaan ekonomi indonesia mengalami stagflasi (artinya stagnasi produksi atau kegiatan produksi terhenti pada tingkat inflasi yang tinggi). Indonesia pernah mengalami sistem politik yang demokratis yakni pada periode 1949 sampai 1956. Pada tahun tersebut, terjadi konflik  politik yang berkepanjangan dimana rata-rata umur kabinet hanya dua tahun sehingga pemerintah yang berkuasa tidak fokus memikirkan masalah-masalah sosial dan ekonomi yangterjadi pada saat itu. Selama periode 1950an struktur ekonomi indonesia masih peninggalan jaman kolonial, struktur ini disebut dual society dimana struktur dualisme menerapkandiskriminasi dalam setiap kebijakannya baik yang langsung maupun tidak langsung.keadaan ekonomi indonesia menjadi bertambah buruk dibandingkan pada masa penjajahanbelanda.

Sejak tahun 1955, pembangunan ekonomi mulai meramba ke proyek-proyek besar. Hal ini dikuatkan dengan keluarnya kebijakan rencana pembangunan semesta delapan tahun (1961). Kebijakan ini berisi rencana pendirian proyek-proyek besar dan beberapa proyek kecil untuk mendukung proyek besar tersebut. Rencana ini mencakup sektor-sektor penting dan menggunakan perhitungan modern. Namun sayangnya rencana pembangunan semesta delapan tahun ini tidak berjalan atau dapat dikatakan gagal karena beberapa sebab seperti adanya kekurangan devisa untuk menyuplai modal serta kurangnya tenaga ahli.

Perekonomian indonesia pada masa ini mengalami penurunan atau memburuk. Terjadinya pengeluaran besar-besaran yang bukan ditujukan untuk pembangunan dan pertumnbuhan ekonomi melainkan berupa pengeluaran militer untuk biaya konfrontasi irian barat, impor beras, proyek mercusuar, dan dana bebas (dana revolusi) untuk membalas jasa teman-teman dekat dari rezim yang berkuasa. Perekonomian juga diperparah dengan terjadinya hiperinflasi yang mencapai 650%. Selain itu indonesia mulai dikucilkan dalam pergaulan internasional dan mulai dekat dengan negara-negara komunis.

Pertumbuhan ekonomi indonesia masa orde baru (1966-1998)

Inflasi pada tahun 1966 mencapai 650%,dan defisit apbn lebih besar daripada seluruh jumlah penerimaannya. Neraca pembayaran dengan luar negeri mengalami defisit yang besar, nilai tukar rupiah tidak stabil” (gilarso, 1986:221) merupakan gambaran singkat betapa hancurnya perekonomian kala itu yang harus dibangun lagi oleh masa orde baru atau juga bisa dikatakan sebagi titik balik.
Awal masa orde baru menerima beban berat dari buruknya perekonomian orde lama. Tahun 1966-1968 merupakan tahun untuk rehabilitasi ekonomi. Pemerintah orde baru berusaha keras untuk menurunkan inflasi dan menstabilkan harga. Dengan dikendalikannya inflasi, stabilitas politik tercapai ayng berpengaruh terhadap bantuan luar negeri yang mulai terjamin dengan adanya iggi.
Maka sejak tahun 1969, indonesia dapat memulai membentuk rancangan pembangunan yang disebut rencana pembangunan lima tahun (repelita). Berikut penjelasan singkat tentang beberapa repelita:

A.    Repelita i (1967-1974)
Mulai berlaku sejak tanggal 1april 1969. Tujuan yang ingin dicapai adalah pertumbuhan ekonomi 5% per tahun dengan sasaran yang diutamakan adalah cukup pangan, cukup sandang, perbaikan prasarana terutama untuk menunjang pertanian. Tentunya akan diikuti oleh adanya perluasan lapangan kerja dan peningkatan kesejahteraan masyarakat.

B.     Repalita ii (1974-1979)
Target pertumbuhan ekonomi adalah sebesar 7,5% per tahun. Prioritas utamanya adalah sektor pertanian yang merupakan dasar untuk memenuhi kebutuhan pangan dalam negeri dan merupakan dasar tumbuhnya industri yang mengolah bahan mentah menjadi bahan baku.

C.     Repalita iii (1979-1984)
Prioritas tetaap pada pembangunan ekonomi yang dititikberatkan pada sector pertanian menuju swasembada pangan, serta peningkatan industri yang mengolah bahan baku menjadi bahan jadi.

D.     Repalita iv (1984-1989)
Adalah peningkatan dari repelita iii. Peningkatan usaha-usaha untuk memperbaiki kesejahteraan rakyat, mendorong pembagian pendapatan yang lebih adil dan merata, memperluas kesempatan kerja. Priorotasnya untuk melanjutkan usaha memantapkan swasembada pangan dan meningkatkan industri yang dapat menghasilkan mesin-mesin industri sendiri.
Jika ditarik kesimpulan maka pembangunan ekonomi menurut repelita adalah mengacu pada sektor pertanian menuju swasembada pangan yang diikuti pertumbuhan industri bertahap.

Pertumbuhan ekonomi indonesia masa pemerintahan transisi (era presiden b.j. habibie)

Krisis ekonomi mempunyai dampak yang memprihatinkan terhadap peningkatan pengangguran, baik di perkotaan maupun di pedesaan., daya beli masyarakat menurun, pendidikan dan kesehatan merosot, serta jumlah pnduduk miskin bertambah oleh karena itu muncul kebijakan jaring pengaman sosial yang menyebabkan suatu prestasi yang mengagumkan yakni nilai tukar rupiah dari 16.000 menjadi 6.000 rupiah.

Pertumbuhan ekonomi indonesia  masa pemerintahan reformasi (era presiden k.h abdurahman w)

Terjadi banyak keanehan dan tdak terdapat kebijakan perekonomian, rating kredit indonesia mengalami fluktuasi, dari peringkat ke ccc turun menjadi ddd lalu naik kembali ke ccc, salah satu penyebab utamanya adalah imbas dari krisis moneter pada tahun 1988 yang masih terbawa hingga pemerintahannya.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar